Sepak bola Malaysia: Tidak ada jalan pulang Ahmad Zulkifli |  Apa yang Anda pikirkan
What You Think

Sepak bola Malaysia: Tidak ada jalan pulang Ahmad Zulkifli | Apa yang Anda pikirkan

11 JANUARI Penjahat berulang telah menjadi alasan utama di balik yang terbaru Manusia laba-laba sukses film. Hingga saat ini, film tersebut menjadi film Hollywood pertama yang menghasilkan US$1 miliar (RM4,19 miliar) selama masa pandemi.

Prestasi seperti itu luar biasa mengingat fakta bahwa itu bahkan tidak dirilis di pasar bioskop China. Belum.

Penjahat berulang membangkitkan kenangan khusus yang entah bagaimana menarik penonton bioskop untuk memadati bioskop.

Formula ini telah melihat kesuksesan baru-baru ini di Hollywood dan jangan berharap itu akan hilang dalam waktu dekat di film superhero masa depan.

Sepak bola Malaysia memiliki banyak penjahat masa lalu dan sekarang. Sama seperti di film, penjahat yang sama terus muncul kembali, meskipun yang hampir tidak kita lewatkan. Kali ini dengan latar belakang Kejuaraan AFF 2020 yang baru saja berakhir.

Pertama, terulangnya kembali keputusan tidak tepat yang dibuat oleh FAM. Penyelenggara turnamen telah mengizinkan setiap negara peserta untuk membawa 30 pemain, tetapi FAM telah memutuskan untuk membawa 24 pemain, enam dari yang diizinkan.

Tindakan hara-kiri ini membuat heran banyak fans karena merebaknya Covid-19 di tim selama era pandemi ini akan benar-benar mengganggu persiapan tim nasional.

Seperti keberuntungan atau lebih tepatnya kemalangan, wabah memang terjadi. Ditambah dengan beberapa cedera, Tan Cheng Hoe hanya menyisakan 18 pemain yang fit untuk dipilih selama hari pertandingan.

Kabar baiknya adalah hal itu terjadi pada bagian akhir babak penyisihan grup. Namun, kabar buruknya adalah lawan kita nanti adalah Indonesia dan Vietnam yang merupakan kekuatan sepak bola Asean.

Beberapa pemain muda tidak memiliki pengalaman internasional yang cukup untuk bermain melawan senjata besar.

Dengan demikian, pemain baru dipanggil untuk memperkuat skuad yang menipis.

Perlakuan yang tampaknya istimewa ini tidak luput dari kemarahan pelatih tim nasional lainnya, terutama Park Hang Seo dari Vietnam, yang mengecam penyelenggara karena membiarkan hal itu terjadi dan mengatakan bahwa kami harus mengakui kesalahan kami.

Meski demikian, penambahan rekrutmen tersebut tidak banyak membantu selain menambah jumlah pemain yang tersedia untuk seleksi. Tim kami dikalahkan dengan nyaman oleh Indonesia dan Vietnam.

Kedua, buruknya penjadwalan sepak bola lokal menghambat persiapan timnas kita. Pertandingan pertama kami di Kejuaraan AFF diadakan pada tanggal 5 Desember, hanya 5 hari setelah final Piala Malaysia yang menutup kalender sepak bola lokal kami.

Waktu kebersamaan yang singkat ini mungkin hanya untuk itu. untuk dapat bersama-sama.

Pelatihan yang tepat membutuhkan waktu, dan hampir tidak ada yang tersisa bagi manajer untuk menanamkan nous taktis dari gameplannya kepada pemain.

FAM mungkin berpendapat bahwa penundaan turnamen (dua kali!) mempengaruhi upaya penjadwalannya sendiri, tetapi kami tahu bahwa ini dapat diterima.

Atau mungkin FAM punya prioritas lain. Kualifikasi Piala Asia akan berlangsung pada bulan Juni tahun ini dan menawarkan tempat yang lebih menguntungkan di kancah sepak bola internasional. Apakah FAM serius memasukkan tim ke Piala AFF? Kita tidak pernah tahu.

Seperti pepatah, “ingin seribu kekuatan, tidak ingin seribu alasanSelanjutnya, muncul pertanyaan tentang pemain naturalisasi. FAM telah mempraktikkan kebijakan tersebut sejak satu dekade terakhir dengan harapan atribut fisik mereka akan menambah kualitas tim nasional.

Dalam kampanye ini, kinerja mereka umumnya mengecewakan jika tidak buruk. Saya masih ingat pada tahun 2010, tahun pertama kami memenangkan Kejuaraan AFF, tidak ada satu pun pemain naturalisasi di tim nasional.

Heck, bahkan pencetak gol terbanyak turnamen itu adalah seorang pemuda kelahiran Kajang, Malaysia.

Tim tetangga teratas kami mampu menampilkan penampilan yang energik dan menggiurkan kali ini tanpa harus bergantung pada pemain naturalisasi

Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah kebijakan mempekerjakan pemain naturalisasi oleh FAM memang meningkatkan atau memperburuk kondisi tim nasional sepak bola kita.

Kogileswaran Raj Mohana Raj dari Malaysia (ketiga kanan) merayakan dengan rekan satu timnya setelah mencetak gol selama pertandingan sepak bola Grup B AFF Suzuki Cup 2020 antara Malaysia dan Indonesia di Stadion Nasional di Singapura, 19 Desember 2021. — AFP pic
Kogileswaran Raj Mohana Raj dari Malaysia (ketiga kanan) merayakan dengan rekan satu timnya setelah mencetak gol selama pertandingan sepak bola Grup B AFF Suzuki Cup 2020 antara Malaysia dan Indonesia di Stadion Nasional di Singapura, 19 Desember 2021. — AFP pic

Bisa dibilang menunjuk jari itu mudah, tapi FAM sebagai badan nasional yang dipercaya menangani persepakbolaan negara kita harus cepat belajar dari kesalahan belakangan ini.

Jutaan telah dihabiskan selama beberapa dekade terakhir dan kami masih melihat sedikit imbalannya.

Olahraga lain seperti hoki dan rugby telah mendapatkan status internasional terkemuka dan mendapatkan lebih banyak dukungan dari lokal.

Mungkin sudah saatnya kita melihat pilihan lain sebagai sumber kebanggaan nasional?

Sama seperti di film, penggemar setia Marvel biasanya akan tetap terpaku pada layar sampai akhir untuk adegan pascakredit berharap untuk melihat sekilas apa yang akan terjadi selanjutnya.

Hari ini kami, penggemar sepak bola, jarang bertahan sampai akhir kampanye apa pun karena kami tahu akhirnya entah bagaimana seperti yang diharapkan.

Sepak bola tidak akan pulang.

* Ini adalah pendapat pribadi penulis atau organisasi dan tidak selalu mewakili pandangan Surat Melayu.

Posted By : pengeluaran hk hari ini terbaru